Howler ♥ : keputusan akhir

hello hello😀 kekeekek~~ inget cerita diatas ? kekekek itu sekuel story gaze buatan saya dan ini part akhirnya dengan SAD ending requestsan mba Ibby kekkeek~~~ oya bagian awalnya sama cuma pas ending lia bikin beda🙂

happy reading🙂

part 1 , part 2

*postingan tentang pacarku ditunda dulu ya kekekeek~~ mumpung inget ngelunasin cerita orang wkwkwk

oya bonus biar makin rame bacanya ini imajinasi saya tentang mereka

Andin , Robi , Viona



Andin POV –

Memandang wajahmu cerah membuatku ters

enyum senang

Indah dunia…

Tentu saja kita pernah

mengalami perbedaan

Kita lalui…

Tapi aku merasa jatuh terlalu dalam cinta…mu

Kutak akan berubah kutak ingin kau pergi slamanya

Uooo….

DEG.. Aku terbangun ketika mendengar bait lagu Bersamamu dari headset ku. Entah kenapa tiba-tiba ada perasaan aneh menyerang diriku begitu saja.

Ku kan setia menjagamu bersama

Dirimu dirimu uoo…

Sampai nanti akan slalu bersama dirimu

Aku tercekat. Perasaan ini, perasaan yang sama seperti masa-masa itu…

Perasaan yang sama? Masa-masa itu?

Argh!! Kenapa aku tiba-tiba seperti ini?!

Sigh… Aku kembali merebahkan tubuhku, pandangan mataku tertuju pada 3 foto yang terpajang di meja belajarku. Bingkai pertama fotoku bersama kedua orang tuaku juga kakakku , bingkai kedua fotoku bersama Gita sahabatku , dan dibingkai terakhir…

“Robi…” secara tidak sadar aku menggumamkan namanya begitu saja.

Tak lama kemudian otakku membawaku kembali pada masa lalu. Masa-masa dimana aku baru saja berkenalan dengan Robi, lalu kami menjadi begitu dekat. Robi yang selalu ada di saat aku sedang kesepian. Robi yang selalu menghiburku saat sedang sedih. Robi yang selalu bernyanyi untukku . Robi yang pernah menjadi kekasihku

Aishh… Aku benar-benar  keterlaluan.

Kenapa aku begitu addict dengan Robi ?

Tidak seharusnya merasa bersalah seperti ini.

Aku tidak bermaksud melupakannya.

Dia yang memintaku melupakannya.

Bukan salah ku kalau aku selalu marah tidak jelas dengannya hff baiklah aku mengaku aku marah karna cemburu waktu itu.

Robi selalu membawa semua kekhawatiran itu.

Semuanya sudah berubah.

Ia tidak seperti yang dulu.

Dan bodohnya aku.

Aku masih saja merasakan perasaan seperti ini.

Aku masih tak bisa mengambil setengah hatiku yang dicuri olehnya .

Arrrr!!! Aku bangun dan membekap kedua mukaku dengan tanganku menyembunyikan teriakanku dibalik kedua telapak tanganku

“DAMN!”

Aku bangkit dari tempat tidurku , mengambil jaketku dan bergegas keluar dari kamar

“Sepertinya memang aku butuh sedikit ketenangan.” Kataku sambil berjalan tanpa arah. Keluar dari halaman rumah.Karna bosan akupun menyenandungkan sesuatu

I won’t give up,

I won’t stay down this is what life’s worth

living for I still believe in love

Errr~~ kenapa harus lagu itu makin mengigatkanku pada Robi…

Kupilih secara random lagu di-iPod

My shattered dreams and broken heart Are mending on the shelf I saw you holding hands, standing close to someone else Now I sit all alone wishing all my feeling was gone I gave my best to you, nothing for me to do But have one last cry

“aisshh!  kenapa lagu ini yang keputar arrr!  “ , kutarik kasar headset yang menghubungkan iPod milikku itu dengan telingaku

“auuu” pekikku

sighhh..kau masih sama seperti dulu ceroboh “

reflek melihat kedepan melihat dari mana suara itu berasal samar samar kudengar nada tawa dalam suaranya , suaranya ? ya suara itu suara yang benar benar kurindukan…

“kenapa ? kau terkejut ? atau memang terpesona dengan ku “

kali ini sangat jelas terdengar nada tawa dalam suaranya ,

“hah ? apa ? terpesona eughh ! PD betul kau “ jawabku tak bisa menyembunyikan kegugupan dalam setiap kalimat yang kukeluarkan , gugup atau lebih tepat kusebut antusias .

“ahahaha , masih sama benar benar sama Andinku yang dulu dan Andinku yang sekarang selalu berlaku so tegar padahal kau merindukanku bukan” kali ini dia benar benar tersenyum lebar didepanku

“apa katamu ? seenaknya sudah bilang ceroboh , so tegar lagi ka…..”

belum sempat kuselesaikan kalimatku tiba tiba sosok tadi memelukku erat mengubah udara luar yang dingin menjadi hangat dan lebih nyaman.

“Maafin Robi , Robi nyesel udah ninggalin Andin , Robi nyesel pernah ngecewain Andin , dan Robi tau itu semua udah bikin Andin kecewa maafin Robi tapi please kasih Robi kesempatan buat perbaikin semuanya Robi janji ga bakal ngecewain Andin lagi “ aku terdiam tak percaya dengan semua kata kata yang keluar dari mulutnya, aku bahkan menyangka ini semua mimpi . Tak sadar air mataku keluar membasahi baju yang ia kenakan .

–          Robi POV –

“Maafin Robi , Robi nyesel udah ninggalin Andin , Robi nyesel pernah ngecewain Andin , dan Robi tau itu semua udah bikin Andin kecewa maafin Robi tapi please kasih Robi kesempatan buat perbaikin semuanya Robi janji ga bakal ngecewain Andin lagi “

Ya dia wanita yang kucintai dia yang selama ini selalu ada dihatiku…

“maafin Andin…”

–          Andin POV –

“maafin Andin.. Andin ga bisa “

Kulepas pelukan Robi mencoba untuk berlari , sampai akhirnya aku merasakan ada sesuatu yang menahan tanganku , menghalangiku untuk pergi..

“Andin , jujur sama Robi tatap mata Robi , Andin bohong kan ? Robi yakin Andin masih sayang sama Robi . Robi yakin itu “

“Andin memang masih sayang sama Robi , tapi Andin takut Andin ga mau sakit lagi kemarin dengan gampangnya Robi mutusin Andin dengan masalah yang Andinpun ga tau jelas apa alasannya, dan sekarang tiba tiba Robi datang bilang masih sayang sama Andin . apa yang sebenarnya Robi pikirin ? sakit tau ga Rob sakit “

Air mataku tak dapat lagi kutahan aku kembali menangis …

–          Robi POV –

“Andin memang masih sayang sama Robi , tapi Andin takut Andin ga mau sakit lagi kemarin dengan gampangnya Robi mutusin Andin dengan masalah yang Andinpun ga tau jelas apa itu , dan sekarang tiba tiba Robi datang bilang masih sayang sama Andin . apa yang sebenarnya Robi pikirin ? sakit tau ga Rob sakit “

Kata kata Andin begitu mengena , dan sekarang Andin nangis oh , tuhan tak sanggup aku melihatnya kudekap tubuhnya membiarkan ia menangis didadaku

“Robi ga akan pernah ninggalin Andin lagi.Maafin Robi “

Kurasakan ia sudah mulai tenang tangisnya berkurang kulepas ia perlahan kuarahkan matanya menuju mataku

–          Andin POV –

Terdiam aku mendengar kata katanya , tak kutemukan sedikitpun kebohongan dari sorot matanya

” yang Andin bilang tadi memang  benar , tapi maaf Rob Andin ga bisa … Andin sudah mutusin nerima tawaran papah buat ngelanjutin sekolah di Korea dan disana Andin yakin Andin bisa dapetin penganti Robi begitu juga Robi masih banyak yang lebih baik dari Andin Rob”

kulepas pelukan Robi dan memutuskan untuk pergi meninggalkannya yang masih syok atas peryataan ku tadi

– Robi POV-

” yang Andin bilang tadi memang  benar , tapi maaf Rob Andin ga bisa … Andin sudah mutusin nerima tawaran papah buat ngelanjutin sekolah di Korea dan disana Andin yakin Andin bisa dapetin penganti Robi begitu juga Robi masih banyak yang lebih baik dari Andin Rob”

astaga apa yang dikatakannya ? ga mungkin ini pasti cuma akal akalan Andin

tapi terlambat . Andin sudah pergi entah kenapa kaki ku tak ingin menahanya hingga tanpa kusadari mulutku berteriak

” SAMPAI KAPANPUN ROBI AKAN TERUS NUNGGU ANDIN GA PEDULI KAPAN ANDIN PULANG KALAU PERLU ROBI YANG BAKAL NYUSUL ANDIN INGAT NDIN ROBI SELALU SAYANG ANDIN”

aku yakin ia mendengarnya

– Andin POV –

“sighh .. dasar bodoh “

air mataku taktertahan lagi aku pun terus berlari aku sudah memutuskan untuk melupakannya memulai hidup baruku diseoul

kekeekeke~~ bagaimana ? mau lanjut ? atau cukup kekekeek~~~ Lia sanggup ko asal banyak requesan heheheeh😄

2 responses to “Howler ♥ : keputusan akhir

  1. kekeek~~ makasih mom :*
    robinya emang donghae wkwkwkw
    andinnya sulli f(x)
    vionanya tiffany snsd😄 kekeke~~

  2. ini baru nama.a komplit !!!!
    cerita oke .. blog keren … penuh dengan SHINee pulaaa :)) ..
    robi.a mirip donghae …😀
    lanjutkan yha !!! fighting !!! ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s